Irvan Delarocha


Manusia Dan Penderitaan

Setalah saya baca artikel dari internet di http://tugino230171.wordpress.com  tentang Masa Penjajahan Jepang di Indonesia saya dapat menghubungkanya dengan manusia dan penderitaan. Selama masa penjajahan Jepang rakyat Indonesia sangat mendrita dan penderitaannya meliputi sebagai berikut.

1. Jepang merampas hasil pertanian rakyat, seperti padi dan jagung untuk persediaan makanan pasukan Jepang. Akibatnya, rakyat tidak punya cukup makanan dan kelaparan. Dan menyebabkan rakyat Indonesia mengalami kurang gizi dan bakan banyak yang terserang penyakit seperti tipes, kolera, beri-beri dan malaria.
2.    Pemerintah Jepang sangat ketat dalam melakukan pengawasan terhadap pemberitaan oleh  Media.
3.  Jepang juga memanfaatkan rakyat Indonesia untuk diperas tenaganya bagi keperluan Jepang dikenal dengan “Kerja Romusha”. Selain romusha, Jepang Juga membuat barisan yang dibentuk untuk kepentingan Jepang, seperti:
a.    Seinendan (barisan pemuda),
b.    Keibodan (Barisan Pembantu Polisi),
c.     Fujinkai (Barisan Wanita),
d.    Suishintai (Barisan Pelopor),
e.    Jibakutai (Barisan Berani Mati),
f.      Gakutotai (Barisan Pelajar),
g.    Peta (Pembela Tanah Air).
4.   Banyak wanita Indonesia yang terpaksa melayani nafsu bejat pasukan Jepang dikarenakan mereka tertipu dengan bujukan dan janji akan memberikan lapangan kerja dengan gaji yang lumayan.

Penderitaan yang dialami rakyat Indonesia selama pendudukan Jepang di Indonesia menimbulkan rasa benci dan melakukan pemberontakan di berbagai wilayah Indonesia sebagai berikut.  

1.    Perlawanan rakyat Aceh di Cot Plieng tahun 1942
Perlawanan ini dipimpin oleh Tengku Abdul Jalil. Perlawanan rakyat Aceh juga terjadi di Mereudu pada tahun 1944.
2.    Perlawanan di Kaplongan, Jawa Barat
Jepang memaksa petani di Kaplongan untuk menyerahkan sebagian hasil buminya. Petani marah. Terjadilah perlawanan terhadap pasukan Jepang.
3.    Perlawanan di Lohbener, Jawa Barat
Petani di Lohbener menolak memberikan hasil panen padi kepada Jepang. Terjadilah peperangan terhadap pasukan Jepang.
4.    Perlawanan di Pontianak, Kalimantan Barat
Penduduk dipaksa untuk membuat pelabuhan dan lapangan terbang. Para pemimpin sepakat untuk menyerang Jepang. Perlawanan terjadi pada tanggal 16 Oktober 1943. Mereka ditangkap dan dibunuh.
5.    Perlawanan Peta di Gumilir, Cilacap
Perlawanan Peta Gumilir, Cilacap terjadi pada bulan Juni 1945. Perlawanan ini dipimpin oleh Kusaeri, komandan regu Peta di Cilacap. Kusaeri menyerah tetapi tidak dijatuhi hukuman. Sudirman berhasil menolong dan membebaskannya.
6.    Perlawanan di Singaparna, Jawa Barat
Perlawanan Singaparna dipimpin oleh Kiai Haji Zainal Mustafa. Beliau menolak seikeirei (membungkukkan badan kepada Kai-sar Jepang Tenno Heika) dan menentang romusha. Beliau memandang hal itu bertentangan dengan ajaran Islam.
7.    Perlawanan Peta di Blitar, Jawa Timur
Tentara Peta di Blitar memberontak di bawah pimpinan Shodanco F.X. Supriyadi. Namun Jepang dapat mematahkan perlawanan ini. Supriyadi dan teman-temanya ditangkap oleh tentara Jepang.

Categories:

One Response so far.

Leave a Reply